[ Jika aku ditanya tentang Nur Kasih ]

+ Seorang sahabat di Facebook meninggalkan statusnya begini; ‘Apa kata kalian jika saya kata drama Nur Kasih memperlekeh hukum agama?’ Lalu jika ditanya tentang drama tersebut aku akan jawab begini; Kenapa drama dakwah disempitkan temanya? Adakah sangat penting dakwah yang bertemakan kisah cinta melentuk liuk, kasih-kasihan suami isteri atau pergolakan poligami?

+ Memang tema cinta menjadi tarikan utama untuk menarik minat penonton. Tidak kira drama, novel atau lagu, semuanya menjadikan tema cinta sebagai medium untuk menarik minat penonton, pembaca atau pendengar. Maka drama dakwah juga menjadikan cinta sebagai temanya untuk menarik minat penonton. Sememangnya strategi tersebut menjayakan drama tersebut. Cuma, pengakhiran yang mana diterima oleh penonton dari drama itu? Cintanya atau dakwahnya? Peminat drama itu pasti ada jawapannya.

+ Aku seorang anti cinta lentuk liuk. Maka pendapat aku lebih menjurus ke arah negetif untuk mengulas drama ini. Tambahan dengan pelbagai hukum syarak yang dilanggar dalam pembikinan drama tersebut, layakkah di gelar drama dakwah? Mungkin ada yang akan mengatakan perkara tersebut tidak boleh dielakkan; Maka aku bertanya semula; Tidak pernah tengokkah atlet lumba lari yang memenangi pingat dalam sebuah temasya sukan menutup aurat lengkap? Semuanya mungkin jika kita benar-benar mahu mengikut hukum syarak.

+ Bagi aku, mahu tonton tiada salah, cuma tidak perlu mengagungkan sangat seperti ia sesuatu yang sangat istimewa. Banyak lagi drama-drama dakwah yang boleh dipuji dari segi tema dan hukum-hakam yang diraikan.

+ Jika aku ditanya tentang Nur Kasih, maka aku akan jawab; Ia hanya sekadar drama cinta yang diselitkan dakwah.

+ Chow!

Advertisements

4 Komen

  1. tengok juga eh?

  2. tgk sikit-sikit kalau balik umah.. sebab bonda kontrol remote.. ha ha ha

  3. Haha. Bagus sekali Tuan Gild!

  4. mengapa tidak:)


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s