[ Dari bukit ke lembah ] – Episod 17: Idol?

+ Aku kira, kini aku suka memikirkan semula maklumat-maklumat yang telah aku terima. Seperti maklumat yang aku terima dari khutbah jumaat di Masjid APIUM siang tadi. Ceritanya hal adaptasi idea luar ke dalam alam Melayu dan Islam Malaysia. Aku bukan mahu ulas seluruh khutbah yang bernas itu, cuma tertarik dengan similariti yang digunakan oleh Tuan Khatib dalam mengulas hal idola dan berhala.

+ Pendek kata, kaum yang menyembah berhala dahulu sememangnya memuja, menyembah malah menjadi fanatik terhadap berhala-berhala mereka. Cuba kita lihat kini pula, walaupun orang yang dipuja itu bukan patung; Tetapi kita lihat kini betapa fanatiknya manusia terhadap manusia yang lain. Malah sampai memuja-muja. Konsep yang sama, cuma situasi dan keadaan yang lain. Maka fikir-fikir balik, sama la orang yang memuja-muja artis atau mana-mana manusia yang lain secara fanatik dengan orang yang memuja-muja berhala zaman dahulu kala.

+ Aku bukan mahu letak hukum. Cuma sekadar mahu berfikir. :)

+ Chow!

Tinggalkan komen

Tiada komen.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

  • [ Taqwim ]

    Mac 2009
    M T W T F S S
    « Feb   Apr »
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    3031  
  • [ Cuba lihat dari bawah tapak kaki ]

    "Jika kau rasa pilihan kau tidak tepat, sebenarnya kau salah lihat. Setiap pilihan pasti ada risiko; Cara kau mengatasi risiko menentukan tepat atau tidak pilihan itu."

    + Mula berblog pada Mac 2004

    + Blog ini bermula Oktober 2008