[ Prosuder vs realiti ] – Episod 2

+ Aku benci prosuder dan semakin membencinya. Aku tahu kepentingannya. Namun wajarkah mendahulukan kepentingan hitam putih dari kepentingan pelbagai warna dalam kehidupan? Sepanjang pengalaman berada di bawah prosuder, aku boleh simpulkan; The more I follow the prosuder, the more ‘they’ will breaking the rules. ‘Rules’ itu peraturan, bukan undang-undang.

+ Wajarkah seorang yang tidak meluluskan peruntukan RM 10 untuk duit kopi pelajar-pelajar yang bergotong-royong kerana tidak ada permohonan bertulis atau kertas kerja, menerima tetamu yang datang semata mahu mengajukan surat rasmi dengan bertuala dan membiarkan tetamu itu kepanasan diluar? Wajarkah pihak yang tidak sepatutnya dibebankan dengan kerja yang tidak menepati prosuder kemudian dipersalahkan kerana tidak menepati prosuder?

+ Seterusnya, wajarkah niat baik seorang guru menumpang anak muridnya untuk pulang ke rumah, di saman kerana menyebabkan kematian pelajar tersebut kerana kemalangan yang tidak berbau? Di mana aspek realiti pada orang-orang yang menulis, mempraktikkan malah mengikuti dengan tekun prosuder tersebut? Adakah hidup mereka sudah termaktub mengikut prosuder itu?

+ Ini belum lagi masuk soal kabel, rasuah, nepotisme yang berleluasa. Padahal mereka itu yang sangat mementingkan prosuder. Mungkin aku boleh menyalak kerana aku belum lagi berada di atas prosuder. Namun, aku akan simpan kebencian ini sebagai pedoman jika direzeki oleh Allah berada di atas prosuder.

+ Ini luahan kebencian aku. Bukan bermaksud mahu memperlekehkan kepentingan prosuder. Tetapi mahu menyatakan, realitinya; Orang yang berprosuder itu kebanyakkannya tidak berprosuder. Setuju atau tidak, kamu juga ada pengalaman.

+ Chow!

1 Komen

  1. Hi there i amm kavin, itss my first ocfcasion to commenting anywhere,when i
    read his article i thoughht i could also make commeent due too this brilliant
    article.


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s