[ Seorang Melayu di Pekan Pitas ] – Episod 6: Labuan, reached. Next destination?

+ Orang kata; Jauh perjalanan, luas permandangan. Ya, 2 hari lepas memang sungguh luas permandangan aku. Pertama, luas melihat hutan di kiri kanan jalan. Bak kata seorang kawan; “Banyak tanah kosong lagi yang boleh diusahakan. Masjid agak susah nak jumpa.” Kedua, luas saujana memandang lautan terbentang dari atas feri. Perjalanan menjejak tanah kepunyaan Malaysia, Labuan.

Feri Wawasan Perdana: Menumbuk - Labuan

Labuan ahead!

Aras 3, Feri Wawasan Perdana

Sebahagian dari ahli rombongan

+ Hanya sempat ambil gambar di atas feri. Itu pun sebab tak tahu nak buat apa dalam masa 1 jam 40 minit pelayaran. Gambar-gambar lain kamu boleh lihat di sini.

+ Chow!

[ Seorang Melayu di Pekan Pitas ] – Episod 5: 6 bulan

+ Aku bukan kira tempoh mengandung si isteri. Lagipun memang belum ada isteri. Ya, blog ini sangat berhabuk. Hampir 3 bulan tidak menambah apa-apa cerita, coretan mahupun kutukan dalam blog. Senang cerita, aku malas. :D

+  6 bulan cuba untuk menyesuaikan diri. Alhamdulillah, ada perkara yang boleh dihadam, ada juga aku biarkan ditepi. Lantaklah dia kat tepi tu. Konklusinya, 6 bulan yang lalu malas jadi teman rapat. He he he.

+ Sempat pulang ke kampung 3 minggu, banyak cerita, berita dan peristiwa. Paling popular, cerita kahwin. Makin lama makin kurang yang berstatus bujang dalam ‘liga’ kawan-kawan aku. Malah ada yang sudah masuk ‘liga’ lain; ‘Liga Bung Mokhtar’. Bak kata kawan-kawan yang tahu; “Biarlah, asalkan dia bahagia.” Aku bukan anti poligami, cuma adakah berbaloi menderhakai orang tua?

+ Aku banyak ketinggalan berita-berita semasa. Malas baca surat khabar, malas dengar berita. Tahu-tahu, semalam 40 ‘ulamak muda’ masuk UMNO. Biarlah 40 orang berjanggut dan berketayap putih itu masuk UMNO dan kemudian dapat gelaran ‘ulamak muda’. Sekurang-kurang di Malaysia ini sudah bertambah lagi 40 orang ‘ulamak’kan?

+ Owh, saya tidak berpolitik di blog apatah lagi di masjid. Dapat tulah nanti. Saya cuma mengulas laporan akhbar sahaja :)

+ Chow!

+

[ Seorang Melayu di Pekan Pitas ] – Episod 4: Sampai atau beri

+ Penafian (Disclaimer): Aku bukan malas tulis, tapi tulisan itu yang tak mahu ditulis. Ha ha ha

+ Menyampaikan sesuatu bermaksud satu usaha untuk membawa sesuatu perkara kepada orang yang memerlukan sesuatu itu. Manakala memberikan sesuatu pula bermaksud satu usaha untuk memenuhi kehendak orang yang memerlukan sesuatu itu. Jadi, dua kata kerja itu dalam kamus pembendaharaan kata aku sangat berlainan.

+ Jadi, persoalan aku kini, dasar pendidikan kita menggunakan kata kerja yang mana? Sampai atau beri?

+ Melihat beberapa orang rakan yang sekian minggu berulang ke sekolah mereka di pendalaman dengan pelbagai rintangan yang perlu diredah selama beberapa jam, kemudian melihat sendiri kedaifan sekolah yang jaraknya tidak jauh dari sekolah aku menerbitkan persoalan tersebut. Adakah pendidikan hanya perlu disampaikan? Bila sudah sampai, adakah itu tamat sehingga di situ?

+ Pengalaman 2 tahun di tenggara Pahang juga menguatkan lagi persoalan tersebut. Daerah yang mempunyai populasi Orang Asli yang ramai tetapi tetap menerima pendidikan yang lebih sempurna dari sini. Begitu juga di daerah sendiri di sempadan Kelantan sana. Asrama pusat didirikan untuk anak-anak asli yang berkampung jauh di rimba hijau sana.

+ Maka aku lihat ada pertembungan dasar di sana dan di sini. Apakah halangan yang timbul untuk mewujudkan pendidikan berpusat di sini seperti di Semenanjung sana? Ya, pendidikan sememangnya perlu disampaikan, tetapi bukankah lebih baik ia diberikan dalam keadaan yang sempurna?

+ Chow!

[ Politik itu Islam ]

+ Politik itu Islam, bukan Islam itu politik. Politik itu perlu berada di bawah Islam. Jadi segala akiviti, usaha, tujuan dan objektif semuanya perlu berlandaskan ‘meraikan kemaslahatan umum dan mengelak kemudharatan.’ Itu yang aku belajar. Cuma ketika ini, aku lihat sudah ada ‘orang politik berlebelkan Islam’ ini sudah lupa tentang tujuan itu.

+ Tidak kira dari apa parti, jika tercetus satu isu berkaitan Islam atau keagamaan, pasti muncul ‘wira yang minta dinyanyikan’ memperjuangkan isu tersebut. Itu belum lagi ‘orang agama’ yang mempolitikkan dirinya. Menggunakan ilmu yang dia ada (jika betul ada) untuk mengelirukan orang ramai tentang apa itu politik Islam.

+ Sejarah Islam selepas Rasulullah jika diteliti dari segi politiknya amat menyedihkan. Maka, salahkah aku jika menyatakan politik boleh meruntuhkan Islam?

[ 40 tahun ]

+ Aku percaya, penentuan umur Muhammad diangkat menjadi Rasulullah pada usia 40 tahun itu bukan semata menunjukkan kematangan Baginda. Bukan juga semata angka itu dikata penentuan hidup seterusnya, jika baik maka baiklah diakhirnya, jika sebaliknya maka sebaliknya. Aku yakin, dalam usia 40 itu, peribadi Rasulullah sangat dikagumi oleh seluruh penduduk Mekah. Maka dengan peribadi tersebut, dengan kepercayaan yang dibina selama 40 tahun itulah, maka Allah perintahkan Jibrail menurunkan wahyu.

+ Tiada manusia yang sihat akalnya, yang tiada berkepentingan disekitarnya akan mendustakan seruan Baginda waktu itu. Kerana mereka kenal Muhammad Bin Abdullah lebih dari anak-anak mereka. Mereka yang menggelarkan Baginda al-Amin. Mereka yang mengiktiraf Baginda sebagai penyelesai masalah Hajarul Aswad. Mereka juga terpegun dengan kecekapan Baginda berniaga membawa keuntungan besar kepada Siti Khadijah walaupun tanpa riba’.

+ Maka, kepercayaan 40 tahun tersebut diuji di Bukit Safa. Biarlah Baginda di maki oleh Abu Lahab, biarlah Baginda diejek sebagai gila, namun apa yang pasti soalan pertama Baginda, “Percayakah kamu jika aku kata dibelakang bukit itu ada seekor unta?” dijawab dengan kepercayaan jitu mereka terhadap Baginda.  Jadi, bukan Baginda yang tidak dipercayai, bukan risalah Allah itu yang dicemuh, tetapi penduduk Mekah takut untuk mengakui bahawa apa yang mereka amalkan itu salah, mereka takut akan hilang segala kekayaan mereka jika mengakui kebenaran Baginda.

+ 13 tahun pula mengukuhkan kepercayaan kepada sesuatu yang tiada di mata. Percaya tentang Tuhan yang Maha Berkuasa, percaya tentang hari yang bakal melagakan bulan dan matahari, percaya tentang kehidupan selepas mati. Walaupun tidak ramai yang percaya, namun kualiti umat awal yang dibina oleh Baginda adalah paling gemilang. Segalanya bermula dengan 40 tahun terdahulu itu.

+ Selawat dan salam ke atas Baginda. Sirah yang ada bukan untuk dimegah. Bukan untuk diulang cerita. Bukan juga untuk mengatakan kita pernah berjaya. Tetapi untuk menjadi cermin pandang belakang agar kita boleh kehadapan dengan selamat.

+ Chow!

[ Aku Sokong ]

+ Oleh sebab aku belum dapat gaji lagi, aku perlu sokong apa-apa usaha yang kerajaan buat sebab aku kakitangan kerajaan. Jadi, 1Malaysia itu aku sokong. Kita kena sokong sebab kerajaan kata ekonomi sudah semakin kukuh. Maka 1Malaysia akan merasa nikmat kekukuhan ekonomi tersebut sikit masa lagi. Mana boleh kerajaan bagi-bagi. Kalau Polis naik gaji, esok lusa mesti cikgu naik gaji. Lusa tulat agaknya kerani-kerana pun naik gaji. 1Malaysia naik gaji. Sebab itu aku sokong.

+ Aku sokong juga bila kerajaan mahu laksana hukuman rotan syariah. Mana boleh tak sokong. Orang Islam minum arak kena rotan, orang berzina kena rotan. Bagus la tu. Siapa tak sokong maknanya dia suka duduk penjara dari kena rotan lepas tu boleh balik rumah insafkan diri. Kerajaan marah Penang tak buat perarakan Maulid Nabi pun aku sokong. Apa la tak buat jalan-jalan keliling kampung sambil selawat banyak pahala berselawat tu. Badan pun sihat. Biarlah negeri aku sendiri pun tak buat. Agaknya orang-orang negeri aku dah letih buat tahun-tahun sudah. Tahun ni rehat dulu. Tahun depan buat lagi. Apa-apa hal aku tetap sokong kerajaan yang suruh buat perarakan Maulid Nabi.

+ Aku pun sokong juga kerajaan kata Anwar liwat Saiful. Ehh … kerajaan kata ya? Bukan Saiful yang kata?

+ Chow!

[ Hukuman ]

+ Dulu orang marah cikgu-cikgu sebab rotan murid. Kata mereka zaman sekarang kena pakai psikologi nak bagi bebudak baik, dengar kata dan cemerlang belajar. Maka guru-guru pun kena belaja psikologi. Ada kaunselor khas ditempatkan bagi setiap sekolah. Zaman aku sekolah dulu, mana kenal apa benda yang dipanggil kanselor pun. Asal salah sikit, tak payah jumpa cikgu disiplin, masa tu jugak kena tibai. Maka didikan ‘ketinggalan zaman’ itu yang jadikan aku dan orang-orang macam aku jadi orang. Aku kira begitu.

+ Sekarang letaklah kaunselor ke, guru disiplin 8 orang ke, bebudak makin pelik perangai. Aku bukan mahu cerita perangai bebudak sekolah sekarang. Kalau nak tahu, sila jadi cikgu. Cikgu sekolah memandu pun boleh. Sebab bebudak sekolah memandu akan jadi sangat baik bila belaja memandu, semua ikut, semua patuh. Bila dah dapat lesen, korang cuba kira berapa orang yang mati ops sikap kali ini?

+ Jadi, kalau lah korang jadi ibu bapa, agak-agak apa hukuman paling berperikemanusiaan bagi anak-anak korang yang buat salah, macam merokok ke, isap dadah ke, berzina ke atau kesalahan kesalahan lain?

a) Tangkap, letak dalam penjara.

b) Maki hamun

c) Sepak terajang

d) Tak mengaku anak

e) Bagi kaunseling – hantar pusat pemulihan (lepas korang kira berapa orang penagih yang masuk balik)

f) Rotan.

+ Kalau nak sembang pasal cara hukuman rotan ikut Islam, mungkin orang yang sangat-sangat mengaku Islam tak nak dengar sebab dorang dah Islam macam Sister in Islam. Jadi korang fikir la sendiri.

+ Chow!

  • [ Taqwim ]

    Ogos 2016
    M T W T F S S
    « Jul    
    1234567
    891011121314
    15161718192021
    22232425262728
    293031  
  • [ Cuba lihat dari bawah tapak kaki ]

    "Jika kau rasa pilihan kau tidak tepat, sebenarnya kau salah lihat. Setiap pilihan pasti ada risiko; Cara kau mengatasi risiko menentukan tepat atau tidak pilihan itu."

    + Mula berblog pada Mac 2004

    + Blog ini bermula Oktober 2008

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.